REDHA

REDHA

ALLAH

ALLAH

KITA

KITA

CARI

CARI

Kerana Cinta, Lahir CintaNya

01 March 2010


Dialah cinta pertama dan terakhirku. Dialah bakal suamiku. Dialah yang terbaik untukku dunia dan akhirat. InsyaAllah kami akan mengecap bahagia bersama hingga hujung nyawa.
Hari demi hari kami menyulam cinta, kesetiaan dipertaruhkan, janji diikat bersama, cita-cita sama-sama diimpikan, aku merasakan pelangi hidupku semakin bersinar indah.
Kusangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan ditengah hari. Kerana kesalahanku yang kecil dia mempersoalkan. Petir-petir kesangsian mula menyambar. Namun, aku tabahkan hati. Aku ingin mempertahankan cinta sejati ini. Hingga suatu saat kata putus dilafaskan. Aku bingung. Bukan ini yang aku impikan. Aku mencari jawapan, mengapa ini yang dia inginkan. Suatu jawapan muncul bersama petunjuk Ilahi. Rupanya kesetiaan yang diharapkan hancur berkecai. Tangisanku tak pernah ku hentikan. Setiap perkara aku fikirkan. Tatkala hati berkecamuk, suatu ketenangan muncul. Ya, ini petunjuk Ilahi. Aku perlu gagahkan hati. Aku hampir lupakan cintaNya tapi Dia masih mengasihi aku.
Ya tuhanku, ampunilah aku.
Akhirnya segala yang terjadi kerana cinta duniawi, aku cuba lupakan. Disamping itu, aku terus menggapai cinta yang agung, cinta hamba kepada pencipta. Dengan bantuan sahabat dan keluarga, aku kembali mencari sinarNya.



Cintakan bunga, bunga akan mati.
Cintakan manusia, manusia tidak boleh dipercayai.
Cintakan Allah, kekal abadi.

Ungkapan ini, ungkapan pertama saya terima dari seorang kakak angkat yang bernama Siti Marziah. Saya tidak pernah kenal erti cinta ketika itu. Cinta ibarat mainan orang dewasa. Namun apabila usia meningkat remaja, saya cuba mengerti ungkapan cinta. Ungakapn itu penuh bermakna apabila saya dewasa dan mengenal erti cinta Ilahi. .
Teringat hadis nabi, "Saat yang paling ditakuti apabila kali pertama seorang anak perempuan itu akhil baligh ialah apabila dia menerima sekuntum bunga dari seorang lelaki."
Tepat sekali hadis ini. Cerita di atas adalah olahan semata-mata dari kisah seorang sahabat terdekat saya. Ya, ini benar dan saya rasakan ada yang pernah alami keadaan ini.
Saya bersamanya disaat dia benar-benar layu dipukul cinta yang tidak setia. Ketika itu saya tidak benar-benar mengerti apa yang dialaminya. Namun demi rasa kasih dan cinta seorang sahabat, saya memberinya semangat. Saya ungkapkan sayang padanya.
Wahai sahabatku, aku sangat menyayangimu kerana Allah. Aku sedih melihat tangisanmu. Aku ingin paut tubuhmu kembali berdiri tegak seperti sedia kala. Namun aku jua insan biasa.
Kerana kesibukan saya, saya hanya dapat melihat kesedihannya dari jauh. Maafkan saya, sahabat. Hampir setiap masa saya berada diluar rumah hinggalah saat ingin pulang bercuti, saya menghulurkan salam padanya dan dia menyambut dengan satu pelukan serta menyatakan kelemahannya bersama esakan tangisan.
Wahai sahabatku, alangkah baiknya andai aku dapat menanggung semua bebananmu bersama.
Sekembalinya dari cuti, saya lihat seorang sahabat dengan semangat yang berbeza. Alangkah gembiranya hati ini. Dia banyak berubah. Solatnya berjemaah, suaranya dialun dengan ayat-ayat suci, bibirnya ditutur dengan kebesaran Allah, auratnya bertambah baik.
Alhamdulillah. Syukur ya Allah. Tuhan yang Maha Pengasih. Hidayah itu milikmu, terima kasih kerana kau kurniakannya pada sahabatku ini.
Diri ini terasa amat kerdil. Perubahan dirinya meningkat ke arah kebaikan tetapi diriku masih ditahap yang sama. Semoga saya dan dia terus istiqamah untuk mengecap bahagia di akhirat.
Wahai tuhanku, Kau bisa membolak-balikkan hati hambaMu ini. Maka, Kau sucikan hatiku serta sahabat-sahabatku. Kau limpahkanlah taufiq serta hidayahMu, Kau kuatkanlah hati kami dalam melayari kehidupan ini.


Cinta itu indah. (^_^)

2 comments:

Cikgu Mardiah said...

sedihnyer baca post nie...smg sahabat itu tetap tabah n semakin tabah....

March 1, 2010 at 4:27 PM
Cikgu Siti Juwairiyah said...

amiin..dia lebih tabah dari juwai..

March 1, 2010 at 4:58 PM

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails